Double Standard Syiah Marajik Dalam Hal Ilmu Rijal

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

اللهم صل على محمد وآله الأئمة والمهديين وسلم تسليما كثيراً

Terpanggil rasanya untuk menulis secara santai, tentang suatu isu yang sudah lama difikirkan oleh saya, sebelum ana menjadi Ansar lagi. Ia adalah berkenaan Ilmu Rijal, atau analisis kekuatan perawi di dalam sanad hadis, suatu ilmu ciptaan manusia, yang menyanggahi Quran dan Hadis-hadis Nabi s.a.w.a dan Aimmah a.s. Ilmu ini dijadikan satu “principle” dalam menerima atau menolak sesuatu hadis, sudah menjadi satu wabak yang menjauhkan manusia dari hadis-hadis Nabi s.a.w.a dan Aimmah a.s yang sebenar.

Untuk mengadili isu ini secara adil, ana akan menceritakan dari perspektif ana sendiri secara peribadi, kemudian akan ana kaitkan dalam situasi Syiah Marajik sekarang.

Syiah kerap mewar-warkan kepada semua, dalam menanggapi hadis-hadis aneh di dalam kitab-kitab hadis mereka, bahawa Syiah berpegang kepada prinsip “sebarang riwayat yang menyanggahi Quran akan ditolak’. Malah mereka adalah juara dalam melaungkan frasa ini, apabila para Nasibi datang kepada mereka, membawa hadis-hadis pelik yang menyanggahi aqidah usul yang dipegang oleh mereka. Setiap Syiah dididik dengan kaedah ini, agar mereka tidak terkeliru dengan beberapa riwayat yang bermasalah.

Ini tidak salah, sangat bagus sebenarnya, kerana ini adalah prinsip sebenar yang diajarkan oleh Quran dan itrah Ahlulbait a.s. Namun ia mula menjadi masalah apabila Syiah Marajik berhadapan dengan para Ansar yang menghujahkan dalil pembuktian Imam Ahmad a.s, berdasarkan hadis-hadis itrah Ahlulbait a.s. Bagi menyelamatkan keadaan, mereka terpaksa berpegang kuat kepada ilmu rijal, bagi menghadapi badai hujah Ansar ini.

Segala hujah dinilai dengan ilmu rijal, dan ditakwil dengan ilmu nahu, agar aqidah mereka terselemat. Namun malangnya, jika mereka berpegang kuat kepada ilmu rijal, maka ana dapati, banyak perkara yang kita percayai akan didhaifkan, antaranya:

  • Kisah ibu Imam Muhammad al Mahdi yang bernama Narjis
  • Riwayat penamaan 12 Imam dari lisan Nabi s.a.w.a
  • Mukhtar at Tsaqafi, sang pembalas kepada pembunuh Imam Hussain a.s adalah seorang pendusta
  • dan berbagai lagi.

Maka inilah sikap double standard Syiah Marajik yang ana fahami dari sisi ana sendiri, dan ini amat mengecewakan. Mereka dengan mudah menolak riwayat pelik yang bercanggahan dengan Quran yang dibawakan oleh pihak Nasibi, namun enggan menilai dengan metod yang sama apabila berhadapan dengan Ansar Imam Mahdi a.s. Allah sebaik-baik hakim.

Tagged , , , , , ,

Keredhaan Allah Atau Manusia?

Bismillah ar rahman ar rahim. Allahumma Solli ala Muhanmad wa aali Muhammad wa sallim taslima. Salam alaikum wa rahmatollah.

Teringat pula ketika saya memilih Syiah sebagai mazhab pegangan saya, ramai sekali para sahabat yang bersungguh-sunguh menasihati agar pulang semula ke jalan kebenaran(bagi mereka) dan agar saya meninggalkan jalan kesesatan ini. Namun setelah gagal, ramai sekali dari mereka yang memutuskan hubungan atas alasan ini. Kini, ia berlaku sekali lagi kerana saya meyakini bahawa Imam Ahmad(as) adalah Al Yamani, pemimpin panji hitam yang dijanjikan.

Maka berulanglah pola yang sama, ada kumpulan yang menasihati, ramai juga yang mencaci dan melemparkan pelbagai jenis tuduhan. Dan setelah berakhir fasa ini, mereka bertindak memutuskan hubungan. Nauzubillah.

Apa yang mereka tidak fahami adalah keputusan yang saya ambil bukan atas dasar sesuka hati, atau ikut hawa nafsu semata. Mereka mengatakan saya ego, berlagak pandai, takut hilang peminat dan sebagainya, namun ketahuilah, jika keredhaan manusia yang saya kejar, maka saya berasa lebih baik untuk kekal di jalan yang lama. Saya tidak akan kehilangan banyak perkara jika berbuar demikian.

Namun apakan daya, akal telah membuat kesimpulan, bahawa jalan ini, adalah jalan kebenaran. Adakah logik bagi orang yang berfikiran waras untuk menolak sesuatu yang diyakini, in favour of keberterusan berada di zon selesa yang salah? Nyata, sya tidak punya pilihan dalam hal ini. Demi keselamatan dunia dan akhirat, saya “terpaksa” memilih keredhaan Allah ketimbang keredhaan manusia, kemahuan Allah ketimbang kemahuan manusia dan penghakiman Allah ketimbang penghakiman manusia.

Selagi tiada dalil yang dapat meragukan jalan ini, maka Ahlulbait(as) adalah pegangan, dan Imam Ahmad(as) adalah adalah Al Yamani yang dijanjikan.

Ya Allah bersaksilah.

Tagged

Metod Kajian Bagi Orang Awam

Bismillah ar rahman ar rahim. Allahumma Solli Ala Muhammad wa aali Muhammad, al Aimmah wal Mahdiyyin wa salim taslima kasira

Lama sudah tidak mengupdate laman blog ini. Teringat kali terakhir, saya pernah berjanji untuk menulis kesimpulan saya tentang kes  Ahmad Al Hassan yang mengaku sebagai Al Yamani. Saya akui, saya meyakini jalan ini, seruan ini sebagai seruan kebenaran. Ingin saya kongsikan dalil-dalil pembuktian kebenaran seruan ini, namun bila difikir kembali, ia akan menjadi terlampau panjang, dan saya rasa sudah terlampau banyak medium yang memberi penerangan tentang figur Al Yamani dan pembuktian berkaitan.

Jadi, saya rasa pendekatan yang terbaik sekarang ini adalah berkongsi perkara-perkara turning point, yang menjadi sebab keyakinan saya di jalan ini. Ini akan saya lakukan dalam artikel seterusnya. Sementara itu di dalam artikel ini, saya hanya ingin kongsi

Ini kerana terdapat sesetengah orang yang mempertikaikan kelayakan saya dalam membuat kajian ini. Ayat-ayat seperti “ente tiada ilmu alat”, “tiada background pendidikan agama”, dan yang seangkatan dengannya kerap pula didengar sejak akhir-akhir ini. Hairan juga apabila keluar ayat-ayat seperti ini.

Adakah orang-orang awam tidak layak membuat kajian untuk mencari jalan kebenaran? Adakah mereka harus menyandarkan semua perkara kepada pendapat para ustaz, dan ikut secara buta? Jika inilah syaratnya, maka ana katakan tiada orang awam non-Muslim yang akan jadi Muslim. Tiada orang awam non Shia yang akan jadi Shia, dan begitulah seterusnya.

Pendapat ulama harus diambil kira namun mereka bukankah kiblat kebenaran. Saya berpegang kepada prinsip ini dari dulu sampai sekarang. Jika tidak masakan saya akan menjadi Syiah? Jika tidak kerana prinsip ini, maka ayat-ayat seperti “Yusof Qaradhawi pun Sunni” akan sering tersisip kemas dalam hati, mengikuti mereka secara membuta tuli.

Mereka mengulang perkara yang sama, “Anta tiada ilmu alat!!”

ILMU ALAT ADALAH PENTING JIKA ANDA MAHU MENJADI RUJUKAN DALAM AGAMA, YANG MEMANG WAJIB BAGI MEREKA MENGETAHUI KAEDAH ILMU INI, BAGI MEMBOLEHKAN MEREKA MEMBERI PENDAPAT YANG SELARAS DAN TEPAT DENGAN AL QURAN DAN SUNNAH.

Mereka menuduh saya menolak kepentingan ilmu alat. Namun hakikatnya, apa yang saya nafikan, adalah KEPERLUAN SAYA SEBAGAI ORANG AWAM, PENGKAJI YANG BIASA UNTUK MEMILIKI ILMU INI DALAM MEMBUAT PENGKAJIAN.

Maka mereka akan ulang tanya: “Jadi bagaimana ANTUM NAK TAHU MAKSUD SEBENAR APA YANG ANTUM KAJI, JIKA TIADA ILMU ALAT?? MACAM MANA NAK FAHAM HADIS KALAU BAHASA ARAB TAK TAHU, KAEDAH NAHU, SARF TAK TAHU.. ANTUM IKUT SANGKAAN SEMATA-MATAAA..”

Bagaimana nak faham hadis tanpa ilmu alat, sudah tentulah dengan bertanya kepada mereka yang ada ilmu alat, mudah bukan? Macam saya apabila mengkaji hadis, saya akan rujukkan nahunya, sanadjya, matan nya kepada beberapa orang pakar hadis dan nahu, ambil beberapa pendapat mereka dan bandingkan yang terbaik dan paling logik. Ini kaedah saya.

Saya bagi contoh , contoh sahaja, metod kajian saya selama ini.

Hadis Tsaqalain dipegang oleh Sunni dan Syiah, namun dengan penafsiran yang berbeza. Kalau saya ikut tafsiran Sunni, saya akan kekal sebagai Sunni, sudah pasti. Tapi untuk mengikuti tafsiran Syiah, hati masih kurang keyakinan. Maka metod yang paling adil adalah merujuki alim kedua belah pihak. Biar para alim ini yang bahaskan nahu ke, sanad ke dan apa sahaja yang berkaitan. Kitalah yang akan menilai hujah-hujah para alim ini. Menilai naqli dengan aqli. Dan ambil pendapat yang terbaik.

Jika seorang pengkaji disyaratkan untuk mempunyai ilmu alat seperti seorang ulama, maka semua manusia kena jadi ulama, orang Kafir kena ada ilmu alat dulu nak kaji Islam, orang Sunni kepada ada ilmu alat dulu nak jadi Syiah, jadi apa guna orang alim yang ada ilmu alat ini, jika bukan sebagai rujukan?

Contoh lain, hadis tentang Khurasani, tentang sanadnya, peribadi figurnya, ada khilaf di sini. Syeikh Yasser al Habib mengatakan hadis ini dhaif, Syeikh lain kata nasabnya adalah Hasani, bukan Husseini, jadi bagaimana kita orang awam nak kaji perkara ini?? Simplenya, biar mereka yang bahaskan, dan saya akan ambil pendapat terbaik. Saya juga akan lihat sendiri teks hadis tersebut, dan bandingkan, mengambil pendapat yang dirasakan paling selaras dengan teks. Inilah metod KAMI,ORANG AWAM.

Pendek kata, prinsip ini adalah berdasarkan firman Allah swt:

 Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum ugama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna. ( Surah Az-Zumar, Ayat 18)

Gunalah akal dan ambillah pendapat terbaik dari kalangan mereka yang a’lam. Banding-bandingkan hujah mereka, dengan hati yang terbuka tanpa prejudis. Inilah jalan terbaik bagi orang yang tiada “ilmu alat.”

InsyaAllah, dengarkan penghujahan ilmiah pihak Ansar samada kuliah atau penulisan, kemudian counterkan semula penghujahan dari lawan mereka. Dalam masa yang sama, berdoalah, beristikharahlah kepada Allah agar ditunjuki jalan yang terbaik. Kajilah tanpa prejudis dan sangka buruk.

Wallahualam.

Tagged , , , , , , , , ,

Mengapa Iran Tidak Menyerang Israel?

Mengapa Iran Tak Serang Israel?

Oleh: Dina Y. Sulaeman*

Pertanyaan ini sering muncul di dalam berbagai diskusi di dunia maya, “Kalau Iran betul-betul anti-Israel, mengapa Iran sampai sekarang tidak jua menyerang Israel?” Pertanyaan ini konteksnya adalah menuduh Iran omdo (omong doang), bahkan ada yang lebih parah lag
i, menggunakan teori konspirasi, “Ini bukti bahwa ada kerjasama di balik layar antara Iran dan Israel.”

Bila memakai kalkulasi hard power, harus diakui bahwa sebenarnya kekuatan Iran masih jauh di bawah AS. Apalagi, doktrin militer Iran adalah defensive (bertahan, tidak bertujuan menginvasi negara lain). Iran hanya menganggarkan 1,8% dari pendapatan kotor nasional (GDP)-nya untuk militer (atau sebesar 7 M dollar). Sebaliknya, AS adalah negara dengan anggaran militer terbesar di dunia, yaitu 4,7% dari GDP atau sebesar 687 M dollar. Bahkan, AS telah membangun pangkalan-pangkalan militer di berbagai wilayah di sekitar Iran. AS adalah pelindung penuh Israel dan penyuplai utama dana dan senjata untuk militer Israel. Bujet militer Israel sendiri, pertahunnya mencapai 15 M Dollar (dua kali lipat Iran).

Sebelum menjawab ‘mengapa Iran tidak langsung menyerang Israel’?, mari kita jawab dulu pertanyaan sebaliknya, mengapa AS dan Israel tidak jua menyerang Iran? AS sebenarnya tidak berkepentingan menyerang Iran. Tetapi, Israel berkali-kali meminta AS untuk menyerang Iran dengan alasan “Iran memiliki nuklir yang mengancam keselamatan Israel.” Ketika rezim Obama enggan menuruti permintaan Israel, Israel bahkan mengancam akan menyerang Iran sendirian, tanpa bantuan AS. Untuk menelaah prospek perang AS+Israel melawan Iran, Anthony Cordesman dari Center for Strategic and International Studies merilis hasil penelitiannya pada bulan Juni 2012. CSIS melakukan kalkulasi bila AS dan Israel menyerang Iran, antara lain menghitung berapa banyak pesawat pengebom yang dibutuhkan, berapa banyak bom yang harus dibawa, apa kemungkinan serangan balasan dari Iran, dan bagaimana cara menghadapinya.

Salah satu kesimpulan yang diambil Cordesman adalah, profil militer Israel tidak akan mampu melakukan serangan tersebut. Untuk menyerang Iran, Israel harus mengerahkan seperempat pasukan udaranya dan semua pesawat tempurnya, sehingga tidak ada pesawat cadangan untuk berjaga-jaga. Pesawat-pesawat tempur itu harus melewati perbatasan Syria-Turki sebelum terbang di atas udara Irak and Iran. Dan wilayah-wilayah tersebut, sangat rawan bagi Israel. Menurut Cordesman, “Berdasarkan jumlah pesawat yang diperlukan, proses pengisian bahan bakar yang harus dilakukan sepanjang perjalanan menuju Iran, serta usaha mencapai target gempuran tanpa terdeteksi sangatlah beresiko tinggi dan kecil kemungkinan keseluruhan operasi militer tersebut akan berhasil.”

Dan bahkan jika pesawat tempur Israel berhasil mengebom reaktor nuklir Iran, pembalasan yang dilakukan Iran akan membawa dampak yang sangat buruk bagi kawasan Timur Tengah. Cordesman menulis, “Anda tidak akan ingin tahu seperti apa jadinya Timur Tengah sehari setelah Israel berupaya menyerang Iran.”

Karena itu, bila Israel berkeras ingin menyerang Iran, Israel harus menggandeng AS. Tapi, bila AS menyetujui permintaan Israel ini, AS harus mengerahkan ratusan pesawat dan kapal tempur. Serangan awal saja sudah membutuhkan alokasi kekuatan yang sangat besar, termasuk pengebom utama, upaya penghancuran system pertahanan udara lawan, pesawat-pesawat pendamping untuk melindungi pesawat pengebom, peralatan perang elektronik, patrol udara untuk menahan serangan balasan dari Iran, dll. Pada saat yang sama, AS harus menghalangi Iran agar tidak melakukan aksi apapun di Selat Hormuz. Bila Iran sampai berhasil memblokir Selat Hormuz, suplai minyak dan gas dunia akan terhambat dan efeknya akan sangat buruk bagi perekonomian dunia. Dan ini bukan pekerjaan mudah. Iran selama ini justru sangat memperkuat kemampuan militernya demi mengontrol Selat Hormuz bila terjadi perang. Meskipun, AS juga sudah mempersiapkan banyak hal untuk menjaga agar Hormuz tetap terbuka, antara lain dengan menempatkan berbagai perlengkapan militer di Bahrain, Saudi Arabia, Qatar, Kuwait, dan UAE. Namun inipun mengandung ancaman lain. Iran berkali-kali mengancam, bila wilayahnya diserang, Iran akan melakukan serangan balasan ke semua negara Arab yang di dalamnya ada pangkalan militer AS. Belum lagi, Rusia dan China diperkirakan akan ikut campur demi mengamankan kepentingan mereka sendiri di Timteng. Tak heran bila banyak analis mengungkapkan ramalan bahwa Perang Dunia III akan meletus bila AS sampai menyerang Iran.

Lihatlah situasinya: bila Israel dan AS menyerang Iran, artinya mereka keluar dari wilayah mereka sendiri dan harus bersusah-payah mengusung semua perlengkapan militernya. Lalu, urusan tidak selesai hanya dengan menjatuhkan bom ke situs nuklir Iran. Serangan balik dari Iran, dan posisi geostrategis Iran, sangat memberikan potensi kekalahan bagi AS dan Israel. Karena itulah, Menhan Leon Panetta sampai berkata, “Sangat jelas bahwa bila AS melakukan serangan itu, kita akan mendapatkan akibat buruk yang sangat besar.”

Sekarang mari kita balik: bagaimana seandainya Iran menyerang Israel? Minimalnya, ada dua versi jawaban yang bisa diberikan sementara ini.

Berdasarkan kalkulasi hard power. Ingat lagi profil militer Iran. Bisa dibayangkan, berapa banyak senjata yang dimiliki Iran dengan dana 7 M Dollar pertahun, dibandingkan dengan banyaknya senjata yang dimiliki AS dengan dana 687 M Dollar pertahun. Bandingkan lagi dengan kondisi ‘seandainya Israel menyerang Iran’ seperti yang sudah dianalisis Cordesman di atas. Kesimpulan yang bisa diambil adalah saat ini, profil militer Iran memang belum mampu menyerang Israel secara langsung, begitu juga sebaliknya, Israel juga belum mampu menyerang Iran secara langsung. Sementara, AS punya hitung-hitungan lain di luar sekedar menyerang Iran. AS akan menghadapi kehancuran ekonomi yang sangat parah bila sampai mengobarkan perang terhadap Iran.
Artinya, kedua pihak saat ini masih dalam posisi sama-sama bertahan. Itulah sebabnya, retorika Iran selama ini memang selalu defensif: Iran tidak mengancam akan menyerang, melainkan ‘akan membalas bila ada yang berani menyerang’. Seandainya Iran dalam posisi diserang dan membela diri dari dalam negeri (bukan dalam posisi menyerang dan mengirimkan pasukan ke luar wilayahnya) Iran sangat mungkin bertahan dan meraih kemenangan, karena memiliki keunggulan geostrategis. Hanya dengan memblokir Selat Hormuz, seluruh dunia akan merasakan dampak buruk perang dan bahkan AS akan bangkrut sehingga tak akan mampu melanjutkan perang.

Sebaliknya, untuk bisa maju perang (=secara ofensif mengirimkan senjata dan pasukan ke luar wilayahnya), Iran tidak mungkin maju sendirian. Bila negara-negara Arab, terutama yang berbatasan darat dengan Palestina, belum siap berjuang, tentu sangat konyol bila Iran harus mengirim pasukan ke Palestina yang jauhnya 1500 km dari Teheran. Berapa banyak pasukan, pesawat tempur, dan rudal yang mampu dikirim oleh Iran yang hanya punya anggaran 7 M Dollar pertahun? Bila Mesir saja yang pemerintahannya dikuasai Ikhwanul Muslimin (artinya, seideologi dengan Hamas) masih menutup pintu perbatasannya dengan Gaza; masih menolak untuk terjun langsung ke medan pertempuran membela saudara se-harakah mereka, mengapa Iran yang di-ojok-ojok untuk mengirim pasukan perang? Karena itu, dari sisi ini, hanya satu kata untuk menilai pertanyaan ‘mengapa Iran tidak langsung menyerang Israel?’ : naif.

2. Berdasarkan kalkulasi soft power. Sangat mungkin, di atas kertas, profil militer Iran memang seperti yang diungkapkan di atas. Tapi, bila diingat lagi percepatan kemajuan teknologi militer yang dicapai Iran dan statemen beberapa petinggi militer Iran yang menyebutkan bahwa kemampuan Iran ‘jauh lebih besar dari apa yang terlihat’, ada aspek lain yang perlu dipertimbangkan. Iran adalah negara yang berbasis teologi mazhab Syiah dan meyakini adanya aspek transenden dalam setiap keputusan yang diambil oleh pemimpin spiritual mereka (rahbar). Militer Iran pun berada di bawah wewenang rahbar, yang sekarang dijabat Ayatullah Khamenei. Iran meyakini bahwa Ayatullah Khamanei memiliki kemampuan transenden sehingga mengetahui kapan saat yang tepat untuk maju perang. Orang lain boleh tidak percaya, tetapi ini adalah urusan rakyat Iran sendiri.

Di sini, pertanyaan mengapa Iran belum juga menyerang Israel secara langsung (seandainya memang kemampuan militernya sebenarnya sudah mencukupi) akan mendapat jawaban sederhana saja: karena belum diizinkan oleh sang Rahbar. Lalu, mengapa Rahbar belum memberi izin? Silahkan dipikirkan sendiri, dengan mengaitkannya pada hal-hal yang bersifat ideologis dan relijius; dan hal ini di luar kapasitas saya untuk menjelaskan.

Intinya, perjuangan melawan Israel bukanlah perjuangan Iran saja. Ini seharusnya menjadi perjuangan bersama semua negara-negara muslim. Dan inilah yang terus diupayakan para pemimpin dan ulama Iran melalui berbagai statemen dan orasinya: membangkitkan kesadaran dan semangat juang kaum muslimin sedunia; sambil terus berupaya memperkuat profil militernya. Ini bukanlah omdo (omong doang), tapi upaya yang memang harus dilakukan sebelum mencapai kemenangan.

Akan tiba suatu masa ketika kaum muslimin sedunia bangkit bersatu dan bersama-sama merebut kembali Al Quds dari tangan para penjajah. Inilah janji Allah dalam QS 17:4-5, “Dan telah kami tetapkan terhadap Bani Israel di dalam Alkitab: sesungguhnya kalian akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan kalian akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar. Dan maka ketika telah tiba apa yang dijanjikan itu, akan kami bangkitkan para hamba yang perkasa dan memiliki kekuatan besar untuk mengalahkan kalian. Para hamba itu akan mencari kalian sampai ke tempat persembunyian kalian dan janji [Allah] itu pasti terjadi.”

*Research Associate of Global Future Institute, Jakarta. Penulis buku ‘Obama Revealed’

Tagged , , , , ,

Dari Al Yamani, Duniawi Ke Gaza

Salam alaikum diucapkan kepada semua. Terlebih dahulu, saya mengucapkan salam takziah kepada semua pencinta dan Syiahnya Ahlulbait, atas bulan kedukaan ini, yang mana di dalamnya, terjadi tragedi dasyat yang sangat menyayat hati. Di dalamnya telah terjadi satu peristiwa yang mana Rasulullah(s) menangisinya. Peristiwa ini adalah syahidnya Imam Hussain(a), tuan kita, maula kita, secara tragis di Karbala. Semoga kita mengambil pengajaran sewajarnya, dan menghormati bulan kedukaan ini dengan amalan yang di ajarkan oleh Ahlulbait(as).

Yang kedua, saya terpaksa memohon maaf atas lama sekali tidak meng-update blog ini. Saya perasan terdapat peningkatan lawatan ke blog ini secara mendadak dalam dua-tiga bulan ini. Namun dalam dua-tiga bulan inilah terjadinya beberapa peristiwa dan kesibukan duniawi yang menyebabkan saya tidak dapat -buat sementara waktu- mengupdate blog ini. Saya mengucapkan terima kasih atas lawatan, insyaAllah, semoga dirahmati.

Saya sejak akhir-akhir ini terpanggil untuk membuat kajian lanjut, atas seorang figur yang yang mendakwa dirinya sebagai Al Yamani, di Iraq. Al Yamani adalah sebuah figur yang diramalkan oleh Rasulullah(s) dan Ahlulbaitnya(as) sebagai seorang pembantu Imam Mahdi(as), akan muncul beberapa ketika sebelum khuruj baginda(as). Pengkajian ini sangat mengambil masa atas wujudnya syak yang sangat besar dalam menilai hujah para ansar dan juga yang anti. Alhamdulillah, ianya hampir selesai. Banyak ilmu dan manfaat yang telah diperolehi. InsyaAllah saya akan berkongsi jika berkesempatan.

Di sisi duniawi pula, telah terjadi beberapa kesulitan dalam urusan pekerjaan yang menyebabkan terjejasnya sumber pendapatan saya. Akibatnya, fokus saya kini telah agak berat ke arah duniawi demi memastikan kelansungan hidup. Sayangnya, masa ini sepatutnya dapat saya habiskan untuk memberi sumbangan sekadar mampu kepada ajaran Ahlulbait. Namun apakan daya, Allah sebaik-baik perancang. Saya memohon doa para penziarah blog ini, untuk mendoakan agar kesulitan ini berakhir. Biasalah, ujian Allah swt.

Kini, Gaza pula telah diserang oleh Israel(again!). Namun kini kita telah dapat melihat satu perubahan strategis oleh Hamas, apabila kini, mereka telah dipersiapkan dengan persenjataan canggih dari Iran, namely, roket Fajr-5. Roket ini telah memaksa Israel untuk mengubah lansung strategi ofensifnya, kerana kini Tel Aviv berada dalam jangkaun jarak serangan Hamas. Ini memberikan moral advantage kepada Hamas dan tekanan psikologi kepada Israel dalam melindungi rakyatnya.

Dalam masa yang sama seperti biasa, para pembenci Syiah tidak akan nampak atau mengakui kerjasama dan jasa Iran dalam hal ini. Mereka menafikan sekeras-kerasnya fakta yang sangat jelas ini. Mereka tidak dapat menerima hakikat bahawasanya, senjata yang digunakan Hamas, banyaknya datang dari Iran!! Sebuah negara sesat akidahnya!! Saya tak perlu bahaskan perkara ini dengan fakta politikal yang sudah sahih. Cukuplah kita fikir secara logik, dari manakah dan dari siapakah Hamas mendapatkan senjatanya?

Negara Arab mana yang berani memberikan bantuan, jangan kata persenjataan, hatta makanan pun, kepada Gaza? Arab Saudi? Barua Amerika. Jordan, semacam, Qatar, Bahrain, UAE pun begitu. Mesir? Masih tiada bukti. Malah pendirian kerajaan baru Mursi masih belum jelas dalam isu ini, begitu juga dengan ketua-ketua tentera Mesir, yang ramai korup.

Negara mana yang boleh membekalkan roket berkapasiti tinggi ini kepada Hamas? Cuba jawab secara logikal. Negara-negara Arab ini tidak mempunyai industri pertahanan yang dapat menjana sendiri persenjataan. Kebanyakan persenjataan mereka adalah ihsan jualan dari TUAN mereka, Amerika laknatullah. Dan kini, mereka ingin menyalurkannya kepada Hamas?? Logikkah? Seorang pemikir kritis, tidak akan terpedaya dengan kenyataan tidak logikal ini.

Nyata, yang mampu memberikan bantuan persenjataan kepada Hamas, adalah sebuah negara yang berdikari dalam hal persenjataan, mampu menjananya sendiri, lantas tiada masalah dalam menghulurkannya kepada pihak lain. Negara ini, adalah negara yang anti Amerika, tidak bersahabat dengannya, malah tiada langsung hubungan diplomatik dengan mereka. Nyata, negara ini, pastilah bukan negara yang ada pangkalan tentera Amerika di dalamnya!!

Lagipun bukanlah satu perkara yang “cost-effective” untuk sebuah negara membeli senjata dari Amerika, lalu “free-free” nak bagi pada Hamas. Untuk negara sendiri pun tak cukup. Fikirkanlah!!

Rakyat Malaysia, seperti biasa hanya bersama rakyat Gaza di mulut tetapi dalam masa yang sama, terus menyokong syarikat-syarikat proksi Yahudi, yang tak perlu saya sebutkan, kerana mereka telah sangat terkenal di sini. Saya akui, untuk diri saya sendiri, sukar untuk menolak syarikat-syarikat ini, namun lakukanlah demi Islam.

Macam mahu menulis lagi, tetapi, urusan dunia kembali memanggil. Semoga celoteh pendek ini, walaupun berterabur, dapat juga sedikit sebanyak memanfaatkan pembacanya. huhu.

Wasalam, Fi Amanillah.

Labbaika Ya Hussain!!

Tagged , , , ,
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 25 other followers